Mengenal Lebih Jauh Asian Para Games 2018

04 September 2018 by
Mengenal Lebih Jauh Asian Para Games 2018

Gegap gempita Asian Games 2018 sudah selesai. Sebagai tuan rumah, Indonesia finis di posisi keempat dengan raihan 98 medali, dengan detail 31 emas, 24 perak, dan 43 perunggu. Indonesia hanya kalah dari Cina yang mendulang 289 medali, Jepang 205 medali dan Korea Selatan 177 medali.

Indonesia dianggap sukses jadi tuan rumah, setidaknya itu yang tercermin dari pernyataan Presiden Komite Olimpiade Internasional (International Olympic Committee/IOC), Thomas Bach. Dalam sesi jumpa pers di Jakarta, Minggu (2/9/2018), Bach mengatakan kalau Indonesia pantas jadi tuan rumah pesta olahraga lebih besar, dalam hal ini Olimpiade.

"Dengan kesuksesan Asian Games, kalian telah membuktikan bahwa kalian bisa melakukannya [jadi tuan rumah Olimpiade]," katanya, dikutip dari Antara.

Presiden Joko Widodo sendiri mengatakan akan mengajukan Indonesia sebagai kandidat tuan rumah Olimpiade 2032.

"Dengan pengalaman yang kita miliki dalam penyelenggaraan Asian Games ke-18 ini, maka kita Indonesia yakin untuk juga bisa mmapu menjadi tuan rumah untuk perhelatan lebih besar," katanya, di Istana Bogor, Sabtu (1/9/2018), dikutip dari Antara.

Sebelum benar-benar terwujud, sebetulnya ada kompetisi olahraga lain yang bakal segera diselenggarakan di Indonesia. Namanya: Asian Para Games. 

 

Apa Asian Para Games?


Mengutip situs resminya, Asian Para Games 2018 (APG 2018) adalah acara multiolahraga internasional pertama yang diselenggarakan di Asia, yang melibatkan atlet dengan berbagai disabilitas. Asian Para Games akan diselenggarakan pada 6 hingga 13 Oktober mendatang, di Jakarta dan Palembang.

Asian Para Games pertama kali diselenggarakan pada 2010 di Guangzhou, Cina. Ajang olahraga ini diselenggarakan pada 12 sampai 19 Desember 2010. Diperkirakan 5.500 atlet turut serta dalam acara ini. Cina keluar sebagai juara, diikuti Korea Selatan dan Jepang. Empat tahun setelahnya Asian Para Games diselenggarakan di Incheon, Korea Selatan, pada 18 sampai 24 Oktober 2014.

Ditarik lebih jauh ke belakang, kompetisi paralimpik dimulai dari usaha seorang dokter bernama Ludwig Guttmann (1899-1980) yang berupaya mengembalikan rasa percaya diri para tentara yang luka dan mendapat cacat. Kebetulan kompetisi ini diselenggarakan bersamaan dengan Olimpiade di London, 28 Juli 1948.

Ia menganggap para difabel harusnya punya kesempatan yang sama sebagaimana orang-orang yang punya anggota tubuh lengkap.

Indonesia setuju jadi tuan rumah Asian Para Games 2018 pada 17 Oktober 2014. Mengutip situs asianparalympic.org, komitmen menjadi tuan rumah dipastikan lewat surat resmi yang diserahkan Menteri Olahraga kala itu, Roy Suryo, kepada Presiden Asian Paralympic Committe (APC) Dato Zainal Abu Zarin.


"Saya senang memberi tahu bahwa Indonesia telah berjanji untuk menyelenggarakan Asian Para Games 2018 edisi berikutnya," ujar Sekjen APC, Malini Rajasegaran. Malini berterima kasih Indonesia mau jadi tuan rumah.

Jika panitia pelaksana Asian Games disebut Inasgoc, maka panitia pelaksana Asian Para Games 2018 dinamakan Inapgoc (Indonesia Asian Para Games 2018 Organizing Committee). Ketuanya adalah Raja Sapta Oktohari, Ketua Umum Himpunan Pengusaha Muda Indonesia periode 2011-20114.

Dalam pertemuan dengan APC di Jakarta, pada 13 sampai 14 April lalu, Wakil Presiden Jusuf Kalla mengatakan karena Asian Para Games 2018 berlangsung hanya satu bulan setelah Asian Games, maka tak bakal banyak investasi untuk menambah fasilitas dan infrastruktur. Inapgoc diminta untuk bekerja sama dengan Inasgoc untuk mensukseskan acara ini.

Target: Juara Umum


Akan ada 18 olahraga yang bakal dipertandingkan dalam Asian Para Games 2018. Di antaranya atletik, badminton, bowling, catur sampai berenang. Dari 18 itu ada 582 nomor pertandingan yang bakal dipertandingkan.

3.000 atlet dari 42 negara di Asia anggota Asian Paralymic Commitee akan turut serta. Dari jumlah itu, satu persepuluhnya, atau setara 300 orang, akan diisi oleh atlet-atlet difabel Indonesia.


Salah satu cabang olahraga yang ditargetkan mencatat emas adalah tenis meja. "Saya yakin berat, tapi dengan kerja keras dan fokus, saya yakin bisa mendapatkan tiga medali emas," ujar Bayu Widi, pelatih timnas tenis meja.

Pun dengan bulutangkis. Indonesia menargetkan empat emas dari sana. Asisten pelatih bulutangkis, Jarot Hernowo, mengaku optimis angka itu bisa diraih. "Kalau berkaca pada gelaran di Malaysia lalu kita optimis bisa mendapatkan empat medali emas, semoga itu bisa tercapai," katanya.

Indonesia sebetulnya sudah punya pengalaman menyelenggarakan acara serupa. Pada 2011 lalu Indonesia menyelenggarakan ASEAN Para Games di Solo, Jawa Tengah. Kala itu Thailand sukses jadi juara dengan memboyong 126 emas. Sementara tuan rumah bertengger di posisi kedua dengan perolehan emas sebanyak 113.

Pada perhelatan empat tahunan nanti, Indonesia menargetkan jadi juara umum. Capaian ini dianggap realistis karena faktanya Indonesia adalah juara umum ASEAN Para Games 2017 yang diselenggarakan di Malaysia, dengan raihan 126 emas. 

Selain itu diharapkan Asian Para Games 2018 juga jadi ajang kampanye agar Indonesia dianggap sebagai salah satu negara di Asia yang ramah disabilitas. Masyarakat juga diharapkan dapat lebih paham isu-isu disabilitas secara umum.
Baca juga artikel terkait ASIAN PARA GAMES 2018 atau tulisan menarik lainnya Rio Apinino

Apa Reaksi Anda ?

Love
100%

Suka

Laugh
0%

Lucu

Surprised
0%

Kaget

Sad
0%

Sedih

Angry
0%

Marah

382 Comments in this article

Tunggu Sebentar Ya...

Submit
Rudi Ono 11 July 2019 | 11:25:23

asian para games memang punya hasrat

antonpuji priyanto 19 June 2019 | 05:34:39

wah bulutamgkis pake kursi roda gt apa.gak repot ya

Lana Lani 30 May 2019 | 09:07:01

semangat tetap berjuang dibalik keterbatada

blok alpa 24 May 2019 | 21:39:48

ka semangat Kaka

Ursen Fixsi 25 April 2019 | 07:10:46

semangat trtap berjuang dibalik keterbatasan

Load More Comments
Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id
To Top